Sabtu, 18 Januari 2014

PERIHAL KANGKUNG

13 Januari 2014 mungkin sesuai diisytiharkan sebagai Hari Kangkung -sama ada nasional mahu pun sedunia. Istilah kangkung kini menjadi satu fenomena. Sensasi pastinya. Kangkung dibualkan di mana-mana jua. Adakah semua rakyat Malaysia faham hakikat kangkung yang sebenar-benarnya? Dari perspektif atau pegangan yang bagaimana sebenarnya rakyat Malaysia melihat, mengkaji, memahami dan menangani fenomena kangkung ini.
Kebijaksanan dahulu kala dibantu oleh kangkung dan kebebalan hari ini juga berkisar sekitar kangkung. Professor kangkung....

Sabtu, 7 Disember 2013

BEBALSIME SEHINGGA KINI.....?


Kata perwakilan Persidangan Agung UMNO 2013,

“Kalaulah apa-apa terjadi kepada tubuh badan dan keselamatan isteri perdana menteri sudah tentu bebanan emosi kepada perdana menteri kita, dia (Najib) kena fikir 27 bilion, huih, sayang o," katanya ketika membahaskan usul ekonomi yang dibawa perwakilan Umno Kelantan.

"Kalau benda itu kelulusan rasmi, apakah itu rasmi? Rasmi ini adalah apabila mendapat jemputan, bukannya isteri perdana menteri itu nak pergi holiday (bercuti). Kalau pergi holiday saya pun tak setuju, lainlah kalau dia jemput saya sekali. Tapi ini dijemput, jadi teruskan. Isu keselamatan tidak ada had harga...," tambahnya lagi.


"Rumah Seri Perdana ini adalah lambang kemegahan yang diberikan kepada perdana menteri, kena cantik. Bak kata orang tua-tua besar periuk, besarlah keraknya.

"Takkan kita nak terangkan rumah perdana menteri Seri Perdana, tiap-tiap kali kita datang, buka lampu. (Kemudian) kita masuk rumah kita katup lampu. Itu rumah Abu Nawas bukan rumah Seri Perdana," katanya.

Sedikit ulasan :
Inilah pemikiran dan perasaan yang mewakili ahli-ahli UMNO 1Malaysia. Mempertahankan semua situasi atau tindakan semata-mata kerana ia berkait dengan Perdana Menteri tanpa mempertimbangkan sama ada isu betul dengan apa yang sebenarnya.

Meletakkan sesuatu di tempat yang sebenarnya adalah asas kepada keadilan. Mempertahankan sesuatu tanpa asas kebenaran adalah lawan kepada keadilan. Mempertahankan apa tindakan isteri Perdana Menteri biar pun jelas 'situasi itu letaknya pada tempat yang salah' ertinya mengiktiktiraf ketidakadilan.  

Perkara sebegini tidak diamati secara berhati-hati dan perwakilan hanya mempertahnakan tindakan tersebut secara membuta tuli (kalau tidak membabi buta), tanpa berfikir secara kritikal. Natijahnya ketidakadilan akan terus berlanjutan.

Kepada para perwakilan sebenar-benarnya inilah masanya untuk menasihat pemimpin tertinggi negara secara bijaksana dan telus agar prinsip keadilan sentiasa dijunjung tinggi. Ahli-ahli tidak sepatutnya menjulang bebalisme dari dahulu, kini dan selamanya! Ingatlah, ahli-ahli UMNO bukan Abu Nawas yang makar (atau bebal) tanpa mengira tempat dan masa -lebih-lebih lagi di hadapan Sultann!

Gagal meletakkan sesuatu kebenaran pada tempatnya yang betul adalah ketidakadilan atau istilah lain yang paling tepat ialah zalim! Orang bebal akan bermula dengan menzalimi diri sendiri sebelum bertindak zalim ke atas orang lain! 




Rabu, 6 November 2013

MANA TELUR KITA?

Saya terbaca satu petikan laman yahoo berbunyi "Ridhuan Tee calls for new political party with “telur” to defend Islam". Kolum sebenar beliau adalah dalam Sinar Harian bertanyakan pembaca dengan soalan "Mana telur kita?". Saya tak pasti sama ada pertanyaan itu adalah lucah atau "seksis"(kalau ada istilah itu). Apa yang pasti bunyinya agak kasar dan mencabar. Orang Melayu di kampung sekiranya terlalu marah atau tidak puas hati dengan kedayusan seseorang lelaki, akan keluarkan yang sempama itulah! Maka soalan  Ridhuan Tee, muallaf cina (yang sering dipanang rendah oleh Melayu Islam sejati) menggambarkan betapa marah dan bengangnya beliau terhadap sikap pemimpin Melayu-Islam terutamanya yang gagal bersikap keras terhadap 'kafir zimmi' yang mahu berseteru dengan Islam .

Perihal keluwesan dan ketenangan bahkan kebebalan Melayu barangkali kita semua sudah maklum. Melayu itu teramatlah baik pekertinya.  Menurut Usman Awang  "Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan, Segala yang ada sanggup diberikan, Sehingga tercipta sebuah kiasan: "Dagang lalu nasi ditanakkan, Suami pulang lapar tak makan, Kera di hutan disusu-susukan Anak di pangkuan mati kebuluran"  
Tambah Usman Awang lagi "Meski telah memiliki telaga, Tangan masih memegang tali, Sedang orang mencapai timba. Berbuahlah pisang tiga kali Melayu itu masih bermimpi" (Sajak "Melayu" oleh Dr. Usman Awang).

Sifat Melayu dan pemimpin Melayu yang tidak punyai keberanian itulah yang diumpamakan sebagai tidak bertelur. Bayangkanlah jika lelaki atau anak jantan tidak ada telur (lebih tepat lagi tidak berzakar-mungkin), maka gagal berfungsi seseorang lelaki itu. Telurlah yang membuktikan kejantanan seseorang lelaki. Memperkuatkan tenaga jantan ertinya menambahkan power kepada 'telur' seorang anak jantan. Sebab itulah timbulnya minuman kopi jantan, Abang Best, Radix mai secawan, Ali Cafe dan sebagainya. Semua jenis minuman tersebut memberikan isyarat tentang penting kejantanan. 

Dalam wacana budaya Melayu terutama melalui wadah sembang kedai kopi perihal kejantanan amat diutamakan. Lelaki sejati adalah lelaki yang dapat menggunakan dan menghasilkan sesuatu dari aktiviti telurnya. Lelaki Melayu hebat akan memperkatakan kehebatan aspek kejantanan. Lelaki hebat akan memilih janda hebat juga bagi membuat esperimen kejantanannya. Jika dipersoalkan atau diperlekehkan telur seseorang lelaki beerti menjatuhkan maruah sang lelaki.

Persoalan Dr. Redhuan Tee tentang 'mana telur kita" sebetulnya mencabar sifat kejantanan seseorang lelaki sejati Melayu Islam. Jika atas sifat jantannya seseorang lelaki atau pemimpn Melayu tidak terasa d icabar ertinya lelaki Melayu Islam masa kini sudah tidak hebat telurnya. Mereka mungkin boleh gunakan telur atau sifat kejantanan masing-masing untuk bersenggama tetapi dalam makna semangat jantan sejati mereka sebenarnya dayus.

Apa lagi yang boleh diharapkan dari seseorang lelaki dayus? Lelaki atau pemimpin dayus yang terpilih untuk memimpin tidak akan ada sebarang keberanian sedangkan syarat untuk menjadi pemimpin seseorang itu mesti berani dan cerdik. Gambaran tiadak adanya sifat berani dan cerdik dapat kita lihat dari sikap atau 'kebaikan' palsu seseorang lelaki atau pemimpin. Kajilah dengan daya akal yang lebih kritikal. 
  

Ahad, 27 Oktober 2013

PENANG : NASI KANDAR,MEE UDANG & JERUK MADU PAK ALI

25 Oktober 2013, Jam 11: 15 malam, Lokasinya deretan kedai di hadapan Masjid Kapitan Keling, di tengah Bandaraya Georgetown. Papan nama tertulis  "Nasi Kandar Beratur. Resepi Original Sejak 1943. Dibuka Pada 10.00 Malam". Manusia beratur penuh sabar dan ada yang bertingkah ingin tahu, 'suspen' dan tidak kurang yang bermuka selamba. Ada makcik, pakcik, awek, balak, apek, nyoya, ane, tambi dan semua jenis manusia 1Malaysia.  Situasi ini sah menggambarkan budaya 'gila makan' orang Malaysia. Gila apabila makan malam bermula jam 10.00 malam. Ketika itu sepatutnya manusia sudah tidur dan memberikan peluang kepada perut untuk berehat. Kenapa manusia perlu makan pada   lewat malam dan sanggup bersusah payah -barangkali bersabar juga- beratur panjang untuk mendapatkan sepinggan nasi berlauk yang harganya relatif mahal. Restorannya sempit dan lebih banyak kerusi mejanya disusun di kaki lima pejalan kaki. Lauk pauknya yang dipamerkan di ruang pamer yang sangat sempit boleh juga memberikan pengertian juadahnya banyak. Pelanggan terpaksa tunduk untuk tunjukkan lauk yang diinginkan. Selesai tunjukkan lauk masuk wajib masuk ke ruang sempit 'cashier' untuk membayar harganya. Jumlah RM-nya...wow! boleh bikin kaya jika sendiri yang terimanya.   

Nasi Kandar Aboo. Letaknya di sisi bawah Jambatan Sungai Perai. Tepatnya berhampiran Masjid Bagan Dalam Butterworth. Operasi bermula tengah malam hingga awal pagi. Lokasinya agak terasing dari laluan tetapi sentiasa ada peminatnya dan sentiasa dipenuhi pengunjung. Ada 'style' dan citarasa tersendiri. Orang Bagan memang akan ke situ jika mahu makan tengah malam. Kaki pancing yang beroperasi di Ujung Batu atau Kuala Sungai Perai teramatlah maklum Nasi Kandar Aboo ini. Jangan pula keliru dengan Nasi Kandar Abu di Seberang Jaya.

Jeruk Madu Pak Ali kini sudah jadi jenama Penang. Dahulu orang ke Pulau Pinang bertumpu ke Pasar Chowrasta Penang Road untuk mendapatkan jeruk dan buah pala. Kini Jeruk Madu Pak Ali di mana-mana sahaja ada. Di Stesen Bas Bagan (nantinya akan jadi Butterworth Sentral)  semua peniaga menayangkan kain rentang Jeruk Madu Pak Ali. Tidak pasti jeruk lainnya masih laku dijual di sana. Yang pasti semua peniaga mahu jual Jeruk Madu Pak Ali. Jeruknya tidak sakitkan tekak dan tidak bergas seperti jeruk cina Penang. 

Di Sungai Dua ada Mee Udang dan Char Keu Teow. Itu jenama yang juga memperkenalkan Pulau Pinang sebagai 'syurga makanan' khususnya di Malaysia. Merata tempat ada Char Kue Teow Sungai Dua dan Mee Udang Pak Ngah. Mana satu original dan mana satu tiruan pun tidak pasti. Semuanya sedap dan  boleh dimakan. 

Selain populariti makanan di atas juga terdapat Mee Rebus Mak Long dan Tok Long di sekitar Paya Keladi.  Kedua-duanya menjual mee rebus di samping masakan lainnya, saling bersaing juga saling melengkapi. Makan tengahari sedap dan popular ialah gulai sembilang di Jalan Baru dan Sungai Pinang. Kedua-duanya di Balik Pulau. Selain itu  gulai sembilang juga ada di Bayan Lepas dan Penaga. Kedai makannya usang dan tidak ceria tetapi setiap hari dikunjungi. Tiada papan untuk tunjuk arah ke lokasi-lokasi tersebut. Perlulah dicari jika benar-benar mahu merasainya. Selain daripada itu ada Restoran Sawit di Juru yang menu utamanya bawal goreng. Malamnya di Kuala Juru ada mee atau nasi goreng ketam. Di Pekan Kepala Batas ada pulak nasi arab dan nasi kandar. Perlu dituju jika mahu merasai kepelbagaian dan keunikan masakan Penang. 

Rumusannya jangan kerana makanan yang sedap dan pelbagai itu, kita akhirnya beroleh penyakit tiga serangkai iaitu jantung, diabetes dan darah tinggi. Janganlah rakyat 1Malaysia lebih ramai mati kerana lebih atau salah atur makan. 

Ahad, 22 September 2013

CHIN PENG : IKON JAHAT DI MATA MELAYU

Secara kebetulan Chin Peng meninggal dunia (atau 'cina mampus' dalam istilah Melayu kampung zaman tv hitam putih dahulu) pada tanggal 16 September - Hari Malaysia. Namun pandangan umum diolah agar Chin Peng akan sentiasa dikenang sebagai pengkhianat negara. Apa sahaja pandangan bersifat massa akan menjurus ke arah itu -bahkan ahli akademik dan sejarawan pun akan mendorong ke arah nilai jahat dan kesyaitanan Chin Peng. Dalam pemikiran Melayu yang sentiasa malar jiwa hambanya, Chin Peng jangan sesekali dikaitkan dengan perjuangan menentang penjajah dan mana-mana Melayu yang cuba-cuba mendorong akal ke arah kewiraan Chin Peng maka akan jadi pengkhianatlah mereka itu. Itulah real politik dalam negara 1Malaysia ini. 
     Meneliti ulasan media sosial seperti blog, web, fb dan sebagainya semua ulasan adalah menuju kepada kejahatan Chin Peng - malah sesiapa yang cuba bersifat kritis atau rasional berdasarkan apa jua pertimbangan mantik dan akademik yang dia ada, maka pasti akan menerima kutukan, kejian, makian dan seranah berpanjangan. Begitulah kesan besar pandangan yang dibentuk oleh media massa ke atas masyarakat. Cina yang komunis adalah manusia paling kejam dalam dunia ini khususnya di atas muka bumi Tanah Melayu ini.
          Pembentukan pemikiran sebegini berlaku sejak sekian lama, barangkali masa tepatnya bermula seusai pendudukan Jepun dan membawa hingga ke hari ini. Itulah kesan kebijaksanaan dasar pecah dan perintah penjajah Inggeris. Melayu dan cina akan dilaga-lagakan dalam akal bawah sedar mereka, secara kolektif -dari dahulu, kini dan mungkin selama-lamanya. Impak besarnya manusia Melayu akan sentiasa membenci cina mata sepet yang dikaitkan dengan komunis, ironisnya Melayu(yang miskin dan pecacai atau yang kaya raya dan bertaraf tuan) amat sayang pada tauke cina sama ada apek penjual sayur di kampung, cina perabut di pekan-pekan kecil mahu pun tauke besar cina di bandaraya.

       Melayu akan sentiasa membeli barangan dan perkhidmatan komuniti bisnes cina. Melayu setiap hari bahkan saat sedia dan rela membeli ikan, kangkung, seluar dalam, pisau cukur dan kondom termasuklah buah kurma nabi dan minyak zaiton dari peniaga cina. Barangkali satu sahaja produk orang cina yang tidak dibeli oleh orang Melayu iaitu babi. Melayu tidak berkira langsung untuk membeli barangan orang cina. Dalam kampung yang seratus peratus Melayu - yang semua lelakinya dipotong belalai hujung zakarnya- akan juga membeli barangan di kedai cina (yang satu-satunya itu dialam kampung Melayu) dan yang tidak pernah berkhatan seumur hidup itu. Malahan Melayu juga akan sedia membeli nombor ekor di kedai apek cina dalam kampung Melayu. Kalau Melayu masuk kedai cina, mereka akan terpegun dan teruja dengan kebaikan tauke cina dan berkata-kata dalam hati "kalaulah cina ini masuk Islam dan potong anunya, sah masuk syurga cina ini!"
       Melayu-Cina di tanah Melayu memang punyai hubungan istimewa dalam bisnes. Hubungan mereka ibarat merpati dua sejoli -sangat akrab bahkan intim. Tauke besar cina dan Tuan Besar Melayu lagilah rapat hubungan mereka -erat dan penuh silaturrahim. Melayu akan akur dengan cina dan cina akan tabik hormat dengan Melayu dalam urusan muamalat yang halal mahu pun haram.
          Cumanya Melayu  mungkin tidak begitu sedar yang dalam hubungan  niaga mereka, langsung tidak ada seorang pun cina yang paling bodoh dan dan dungu sekali pun yang sedia jadi drebar tauke Melayu. Melayu juga mungkin tidak pernah sedar bahawa tiada pun awek cina walau pun yang jongang dan sengau sekali pun yang penuh rela mahu jadi 'cashier' atau promoter di gedung perniagaan Melayu.
           Barangkali Melayu hanya benci kepada cina komunis yang bunuh askar dan polis diraja Melayu tetapi amat sayangkan tauke cina kerana mereka semuanya baik hati dan selalu tolong Melayu -biar pun kedua-dua jenis cina itu sama-sama tak bersunat dan bermata sepet.