Rabu, 7 Julai 2010

MARI KELUAR DARI KOTAK

Kotak adalah ruang khusus. Ada sekatan jarak dan penghalang untuk melihat apa ada di sebaliknya. Walau pun ada kotak telus cahaya yang dibuat dari cermin umpamaya namun hakikatnya kotak tetap punyai ruang yang terhad dan menghalang pergerakan keluar. Melihat dari dalam kotak bukan ertinya keluar dari kotak tersebut.
Kotak ada variasi dan bentuknya sendiri. Sekiranya tuan berada dalam atau mendiami kotak berbentuk empat persegi maka alam kotak itu berkisar pada empat sisi sahaja. Tidak mungkin kotak empat persegi mempunyai lapan sisi. Mungkin boleh ditambah sisi langit dan bumi iaitu atas dan bawah -namun itu sisi yang bagi apa variasi pun tetap ada, umpama tayar pada semua jenis motokar - yang mesti ada!
Ulang kembali  "tidak mungkin kotak empat persegi mempunyai lapan sisi" - satu kenyataan logik namun imaginasi dan kreativiti memungkinkan logik itu salah dan berubah. Dari dalam kotak penghuninya hanya tahu dan alami empat sisi namun jika mereka melompat keluar melalui 'langit' kotak atau meneroka melalui 'bumi' kotak mungkin mereka akan temui empat sisi yang lain.

Maka dengan itu mari kita keluar dari kotak untuk melihat dari sisi yang lain. Itu analoginya dan citra yang perlu difahami agar kita tidak ditipu berterusan. Baca satu premis "Melayu akan lemah dan hilang kuasa jika tidak bersatu". Persoalan itu jika selamanya dijawab dari dalam kotak maka jawapannya " memang benar sekali -Melayu akan lemah dan hilang kuasa jika tidak bersatu!'
Jika melompat keluar dari kotak pasti akan didapati jawapannya ialah "selama ini Melayu memang lemah dan hilang kuasa pun -sama ada bersatu atau tidak!" Jawapan itu sukar difahami jika tanda-tanda di luar kotak gagal difahami dan diterjemah dengan akal dan ruh ilmu. Kapitalis dan neo-fuedal akan pastikan agar tanda-tanda itu sentiasa gagal difahami dan akan mendorong penghuni kotak masuk kembali ke dalam kotak sedia ada.
Melayu sememangnya tidak akan keluar dari kotak atau pun akan melompat kembali ke dalam kotak jika menemui premis-premis seumpama di atas. Ertinya Melayu masih tekal dengan kotak lama  biar pun kotak tersebut diwariskan sejak zaman teko hijau lagi! Melayu tidak diajarkan tentang 'paradigm shift' atau 'teknik penukaran kotak' secara yang betul. Misalnya Melayu diajarkan cara solat tetapi tidak dimaknakan solat dengan betul maka bagi Melayu solat itu hanyalah rukun 13 belas yang diulang-ulang sebanyak 5 kali sehari. Melayu gagal pergi lebih jauh -khususnya menjengah di luar kotak.  Dalam Islam ada konsep islah yang barangkali hampir selaras dengan konsep anjakan paradigma (istilah terjemahan PPSMI) itu namun Melayu sukar memahaminya.
Melayu akan marah jika dilabelkan jahil biar pun hakikatnya Melayu memang bebal! Jahil bagi Melayu hanya sesuai untuk Abu Lahab dan Kapir laknat yang lain. Itu alam kotak Melayu tentang jahil. Budak KL selalu menyakat rakan mereka yang naif dan bendul dengan istilah poyo bagi meraikan alam kemudaan mereka. Mereka jujur dalam hal ini berbanding seluruhnya Melayu lainnya.  Poyo, bebal, naif, jahil itu semuanya 'bull shit' namun Melayu gagal terimanya dan masih rasakan 'ketuanan' mereka!.
Marilah sama-sama kita fikir bagaimana mahu keluar dari kotak. Kah..kah..kah...wa salute 1Malaysia.. Wa bukan poyo...wa Melayu 1Malaysia! 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan